Isnin, 1 Oktober 2012

Bajet 2013 BN vs PR


Alkisah seorang petani -- kehidupannya diringkaskan seperti di bawah.


Pendapatan --> Hasil tanaman bergantung pada harga pasaran



Apa yang diperlukan untuk mendapatkan pendapatan (kos) Tanah --> disewa daripada tuan tanah.

Air --> bil air dibayar ke tuan tanah.

Cangkul tempatan --> harga pasaran berdasarkan harga import cangkul luar negara oleh tuan tanah.

Baja --> harga pasaran berdasarkan tuan tanah.

Makanan seharian --> harga pasaran bergantung pada nilai baja



Petani ini hidup di tanah Tuan Tanah Lama yang juga pengeluar baja - akan tetapi pemerintah tidak dapat mengurangkan harga baja, malah harga meningkat.



Disebabkan itu, kos makanan seharian juga meningkat kerana kos tanaman sayur-sayuran dan hasil buah meningkat kerana harga baja.



Kadar air pula tinggi dan tanah yang disewa tetap perlu dibayar sewa.



Lebih sedih, harga cangkul tempatan tinggi disebabkan tuan tanah mengenakan cukai lebihan pada cangkul yang diimport daripada luar negara kononnya untuk melindungi pasaran harga cangkul tempatan.



Apabila kos semakin meningkat, duit dalam tangan petani semakin berkurang.



Pada satu hari, datang seorang Tuan Tanah baru untuk mengurangkan beban petani.



Tuan Tanah Lama takut kehilangan petani ini mengisytiharkan:



Imbuhan duit sekaligus RM500 untuk membeli cangkul.
Imbuhan duit sekaligus RM250 untuk membeli baja.
Mengurangkan sewa tanah sebanyak 1 peratus untuk tahun depan.



Ingat, duit Tuan Tanah Lama datang daripada mana? Daripada petani juga - daripada harga cangkul, harga baja, bil air dan sewa tanah - jadi imbuhan tersebut hanyalah menggunakan duit petani untuk dipulangkan kepada petani sebagai imbuhan.



Tuan Tanah Baru pula memberitahu petani baru:



Mengurangkan cukai pada cangkul, dengan ini harga cangkul tempatan akan jatuh.
Free air - 20m3 pertama.

Kurangkan harga baja secara sistematik dan kurangkan monopoli.

Mereka tidak akan memberi imbuhan duit, tetapi mereka akan melaksanakan perubahan pada sistem...



Petani menjadi sangat keliru dengan dua-dua tawaran terbabit. Tuan Tanah Lama asyik menghasut bahawa tawaran Tuan Tanah Baru tidak boleh dilaksanakan, dan imbuhan yang mereka berikan cukup lumayan.



Tuan Tanah Baru pula mengingatkan petani, masalah mereka tidak dapat diselesaikan dengan menerima sejumlah duit - kerana duit yang diterima hanyalah sementara, pendapatan mereka tetap tidak cukup kerana kos akan sentiasa meningkat di bawah Tuan Tanah Lama. Tawaran mereka, ya, tidak diberi imbuhan wang, tetapi segalanya adalah berkisarkan untuk mengurangkan kos-kos yang menghimpit kehidupan mereka.



Petani harus berfikir sejenak:

1. Jika mereka menerima tawaran Tuan Tanah Lama, adakah masalah yang mereka hadapi sekarang tidak akan lagi berulang pada tahun kedua? Ya, tahun pertama mereka akan berasa lega sedikit, tapi tahun kedua dan ketiga bagaimana pula? Dapatkah mereka menyewa lebih banyak tanah untuk diusahakan pada tahun kedua, ketiga dan seterusnya? Sudah 50 tahun keadaan tidak berubah... apakah ini akan berubah?



2. Apa pula yang petani dapat daripada Tuan Tanah Baru? Kos baja yang semakin menurun maka kos makanan menurun, kos cangkul menurun, lebih banyak pendapatan dapat disimpan pada tahun pertama, kedua dan ketiga, maka lebih banyak tanah yang disewa maka lebih pendapatan yang dapat dijana pada tahun-tahun berikutnya... Apabila lebih banyak tanah disewa, maka Tuan Tanah Baru juga mendapat untung yang lebih untuk cover pengurangan kos... Ya, ia tidak pernah dicuba, tapi apakah ia tidak berbaloi untuk dicuba untuk sekali ini?



Jika anda adalah petani tersebut, siapa yang anda patut pilih? Ambillah analogi ringkas ini untuk bandingkan apa yang ditawar BN dan PR dalam belanjawan mereka - dan buatlah keputusan dengan bijak.



Sekadar celoteh pagi Isnin. Jika ok, kongsilah dengan rakan-rakan di luar sana. Senyum.

Sumber: harakahdaily

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...