Ahad, 24 Oktober 2010

Antara Rosmah dan Ulama` Muda (kononnya)

“Apatah lagi Malaysia dianggap salah sebuah negara Islam yang penting. Kepimpinan negara akan rosak jika isteri-isteri pemimpin utama ini cuba menonjolkan diri sehingga tidak teliti dan tidak lagi memikir buruk baik sesuatu tindakan. “Perbuatan seperti ini akan merosakkan kepimpinan sesebuah negara yang majoritinya muslim,”


Isteri PM buat hal lagi. Kali ini dengan isu Islamic Fesyen Festival (IFF). Isunya ialah Datin Seri Rosmah Mansor sebagai Penaung Festival Busana Muslim yang diadakan pada 9 Ogos 2010 bertempat di Monte Carlo. Acara penunjukan fesyen Busana Muslim (kononnya) berorientasikan Islam dengan menggunakan kalimah Islam di kenakan ke tubuh model yang tidak melambangkan Islam, mendapat kritikan hebat dari pelbagai pihak.  Entah model itu dikalangan orang Islam atau tidak. Biar apapun, sebagai muslim wajib menunjukkan perasaan benci kepada sesiapa sahaja yang mempermainkan Islam.

Kalau isu kartunis orang putih menghina nabi dan menghina Islam kita boleh tunjuk pendirian membantah dan mengutuk tindakan tersebut, isu 'Ayah Pin' mengaku nabi kita kutuk, isu 'As-Syaari al-Arqam' kita kutuk dan pihak kerajaan boleh ambil tindakan, maka Rosmah juga mesti di ambil tindakan. Kedudukan sebagai isteri PM bukan alasan. Nabi Muhammad SAW tidak meletakkan sebarang kedudukan istimewa terhadap anaknya Fatimah seandainya dia mencuri. Inikan Rosmah. Penampilannya pun tidak melambangkan Islam, apatah lagi untuk menjadi seorang yang mempertahankan Islam. 'Duta Islam jauh lagi la.'

Namun disebalik isu yang berlaku, ada pulak seorang yang (kononnya) bergelar Ulama` Muda. ("errgh tapi betul ker dia ni ulama`?"). Dia berseorangan tampil mempertahankan tindakan Rosmah, dalam keadaan semua orang termasuk NGO dan persatuan mahasiswa mengecam tindakan biadapnya terhadap Islam baca sini

"Hayyaa itu macam kaa jadi ulama`?". Rosmah tidak dipersalahkan, bahkan yang menegur dan yang mengutuk itu dipersalahkan. Mengapa..? Era 1 Malaysia ni ada elaun untuk ampu bini PM ke?. Atau 'kutu berahak' ni dah merasakan keberadaannya dalam umno seolah tidak dirasai.

'hey syeikh! kalau anta nak berdakwah sekalipun masuk umno tu, jangan la sampai menggadaikan apa yang anta dah belajar. Kalau anta mencari kekayaan dalam hidup, anta akan dapat dengan ilmu yang anta ada. Lekeh kah anta, kalau anta tak mempertahankan Rosmah tu..? Dr. Asri pun minta Rosmah mohon maaf dan lantik penasihat syariah. Ana rasa Dr. Asri menunjukkan 'stand' yang betul (dalam isu ini) dan berperanan sebagai ulama` menegur dan menasihati pemerintah."Baca sini

Mengapa kalau (ikhlas) nak menegur, kena pi jumpa dan tanya dulu cerita sebenar baru boleh tegur?. "hey syeikh! orang Islam nak buat suatu benda apa pun kena tengok dulu Quran (kata) boleh ke tidak, Hadis (kata) boleh ke tidak, Ulama` Muktabar kata apa dalam hal-hal macam ni. Itu baru adabnya. Bukan pi buat benda huduh dalam Islam, tenyeh Islam lepas tu mintak orang ramai 'mai jumpa' dulu dan tanya hal sebenar, jangan hukum. Susah sangatkah anta nak kata 'lain kali jangan memandai dalam isu yang berkait agama, Datin kena tanya ulama` dulu boleh ke tidak'.

Kalau semua perkara kena pi mengadap orang yang buat salah dulu, tanya niatnya dulu, alasannya melakukan jenayah, maka Hakim atau Qadhi tak boleh (jatuh) hukum lagi terhadap suami yang dengan buas memukul isteri sampai dah nak setengah mampus dah. Kena selidik dulu. Mungkin 'pukul' itu hakikatnya adalah 'lambang' cintanya pada isterinya. Atau seorang perempuan yang beragama Islam melacurkan dirinya, apabila disabitkan kesalahannya, dia mempertahankan tindakannya dengan berkata "Yang Arif..! saya melacur adalah kerana ingin menyara kehidupan kami sekeluarga. Saya ikhlas melacur demi Islam Yang Arif!" Macam tu kaa syeikh..!

Ana cadangkan agar anta tampil mengadap Rosmah dan berperanan sebagai 'penasihat syariah' kepada Rosmah khasnya dan kepada UMNO umumnya. Mudah-mudahan segala aktiviti-aktivitinya (Rosmah) dan aktiviti-aktiviti mereka (UMNO) di bawah seliaan dan pemantauan seorang yang bergelar Ulama` Muda (kononnya)".

Nasihat ana untuk diri ana terutamanya dan diri anta (konon ulama` muda) dan pembaca-pembaca semua agar beristighfar dan bertaqwa kepada-NYA. Jadilah kita golongan yang mempertahankan Islam. Jangan kerana 'ucapan, akhlak' golongan agamauan menjadi 'bahan ketawa' masyarakat yang sedang memerhati dan menjinakkan hati dengan Islam.

Mohon maaf andai tulisan ini mengguris hati dan perasaan mana-mana pihak. Namun tulisan ini adalah simbol 'menyatakan kebenciaan' terhadap siapa sahaja yang mempersendakan Islam. Wallahu A`lam.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...