Isnin, 15 Februari 2010

Australia salah atau Malaysia tak bagus!


Belum pun masuk hari ketiga perbicaraan ‘fitnah liwat’ terhadap Dato` Seri Anwar Ibrahim, berbagai desas-desus yang kedengaran, samaada dari media elektronik, media cetak dan berbagai-bagai sumber lain. Di kedai-kedai kopi, warung-warung, tempat-tempat kenduri juga tidak terlepas menjadikan isu eksklusif ini sebagai bahan bualan.

Isu ini dibincangkan disegenap lapisan masyarakat. Orang muda cuba membaca landskap politik tanahair dengan segala kemudahan yang ada. Mereka mampu meng ‘explore’ segala info dan persepsi. Mereka berhujjah dengan segala maklumat, persepsi dan sebagainya untuk menyokong segala ‘pendirian’ mereka. Merekalah golongan yang mampu membuat tsunami politik berubah landskapnya. Keghairahan mereka mempertahankan idealisme perjuangan mereka tak boleh disekat dan dibendung.

Mungkin sebilangan kecil dari mereka boleh dibeli pendirian mereka, lantas mereka menjadi agen dan pengkhianat bangsa. Namun sebahagian besarnya, mempertahankannya.

Saya juga orang muda. Golongan muda (kebanyakannya) adalah golongan yang tidak menerima sesuatu berita dengan bulat-bulat. Pastinya setiap berita yang didengar akan diselidik dan dikongsi kesahihannya, lebih-lebih lagi isu yang melibatkan integriti, korupsi, nepotisme dan sebagainya. Dunia hari ini melihat ‘contoh yang hidup’. Bukan mengangguk kepada khatib yang hanya manis berfalsafah.

Bagi kebanyakan golongan 50an dan keatas (golongan beku poltik), kebanyakan mereka menerima maklumat melalui ‘kotak hitam’ yang diselimut di dalam rumah, dan akhbar-akhbar tabloid arus perdana. Kalau hitam kata mereka, maka hitamlah pendiriannya, jika putih kata mereka, maka putihlah pendiriannya. Ringkasnya, mereka susah dan bebal untuk menerima wacana perubahan.

Namun, dalam kehangatan media memanipulasikan isu ‘fitnah liwat’ membabitkan Dato` Seri Anwar Ibrahim, kebanyakan golongan 50an tidak mempercayai tuduhan liwat yang difitnahkan kepadanya. Golongan muda, awal-awal lagi menolak ‘fitnah besar’ ini. “takkan la si bangang tu tak boleh nak teghajang Anwar Berahim kalau betul dia diliwat” dan “issh takkan la tak dak modai lain nak jatuhkan anuat… alih-alih LIWAT… dulu dah dituduh liwat… bangangg sungguh depa ni” demikianlah antara analisis kedai kopi yang sempat saya tangkap ketika sedang membasuh pinggan di sebuah rumah kenduri.

Terkini… satu gesaan memohon pertuduhan terhadap Dato` seri Anwar Ibrahim digugurkan. Hebatnya… gesaan ini datangnya dari ahli-ahli parlimen Australia. Pokok persoalannya, mengapa sampai orang asing perlu memberi respon terhadap institusi kehakiman negara kita? Apakah respon mereka ini ‘dangkal’ atau ‘tidak berasas’? atau sememangnya apa yang disebut-sebut itu benar-benar berlaku, sehingga kebobrokan institusi kehakiman negara dilihat ‘boneka’ kepada kerajaan yang sedia ada?

Saya pernah berada di luar negara. Hampir 6 tahun saya di Yaman, dan setahun setengah di Mesir. Saya juga mempunyai kawan-kawan dari berbagai negara. Ketika DSAI dituduh liwat di era Tun Mahathir, tiada secubitpun ungkapan mengutuk atau mempersenda DSAI. Sebaliknya kewibawaan  Tun Mahathir memimpin negara ketika itu menjadi pertikaian masyarakat antarabangsa.

Hari ini, di bawah kepimpinan Dato` Seri Najib Tun Razak, negara sekali lagi mendapat tamparan hebat dari masyarakat antarabangsa. Krisis keyakinan terhadap institusi kehakiman negara semakin sarat dipertikai. Bukan itu sahaja, malah isu kehilangan enjin jet milik pertahanan negara juga semakin parah. Segala isu-isu yang berlaku ini, dilihat dan dinilai oleh masyarakat dunia.

Jangan salahkan masyarakat dunia, andai semua institusi di bawah kerajaan dihina, dipersenda dan dipermainkan. ‘mana mungkin pokok bergoyang andai tiada angin yang bertiup’.

2 ulasan:

  1. Sebenarnya bukan setakat rakyat, dunia luar pun dah muak dengan kes ni. Amat memalukan! orang luar sedang melihat apa pulak babak 'drama' yang berikutnya....

    BalasPadam

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...