Khamis, 28 Januari 2010

What you give, you get back!

‘WHAT you give, you get back’ betul ker? Saya kurang bermain dengan pepatah mat saleh dalam hidup berbanding pepatah dan saranan agama. Mungkin kemampuan menguasai BI agak kurang berbanding BA. Namun minat untuk menguasai BI tetap ada, walaupun mempraktisnya masih ada rasa malu. Tak kesahlah, yang penting setiap yang bermanfaat mesti kita kutip.

‘Apa yang kita beri, akan kita terima semula’ sejauh mana kebenarannya. Bila diteliti berulang kali, ada benarnya penyataan ini. Allah menegaskan manfaat bersedekah (memberi) dalam surah al-Baqarah (261) maksudnya:

‘Perumpamaan (infaq) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada tiap-tiap tangkai seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang dia kehendaki. dan Allah Maha luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui’.

Alangkah pemurahnya Allah terhadap hambanya, dibalasinya ganjaran yang terlalu banyak, hadiah buat mereka yang pemurah, kerana mereka yang pemurah itu adalah hambanya yang benar-benar yaqin dengan janji Allah. 

‘Pelik tapi Benar’ itulah realiti yang terhidang dalam jiwa kita. ‘Pelik’ adalah kerana sebegitu ‘pasti’ janji Allah dan janji Rasul, namun kita masih enggan berubah menjadi jiwa ‘pemberi’ bahkan selesa menjadi jiwa ‘penerima’. ‘Benar’ adalah merujuk realiti sikap dan sifat yang ada pada (kebanyakan) jiwa muslim. Belum lagi dibahas soal ikhlas atau tidak.

Kebiasaannya kita berbeza kenderaan bila ke masjid/surau tetapi kita (kebanyakannya seakan) bersepakat dalam menderma. Bagi yang berpendapatan rendah atau susah mungkin nilai sebegitu wajar bagi mereka. Tapi bagaimana mereka yang berkereta dan berumah besar? berstatus VIP atau pendapatan yang mencecah 4 hingga 5 angka? Pandangan ini bukannya mempertikaikan keikhlasan seseorang dalam bersedekah, tetapi wajarkah dengan nilai sebegitu kita beramal?  Keyakinan kita terhadap harta yang kita milik itu adalah dari Allah untuk kita belanjakannya ke jalan Allah adalah ‘retorik’ semata-mata. Sedangkan apa yang kita berikan (nafkahkan) hari ini adalah matawang untuk kita berbelanja di akhirat. Setiap sen dan RM jika kita niatkannya untuk akhirat, pastinya Allah menggandakan ganjaran pahala tersebut. Maka setiap apa yang kita berikan di dunia, Allah akan berikan hasilnya di akhirat. 'Benarlah ‘what you give, you get back’.

Baginda SAW mengingatkan kita betapa pentingnya berbuat baik dan berbakti kepada ibubapa, kerana setiap kebaikan dan bakti itu akan kita peroleh dari anak-anak kita pula. Jika kita memilih menjadi ‘tanggang’, pasti ‘tanggang’ mencari kita. Begitulah sebaliknya. Jadi ‘what you give, you get back’.

Keruntuhan moral golongan remaja hari ini sering dikaitkan dengan kegagalan warga guru di sekolah. Ibubapa juga (sebahagiannya) turut menjadi ‘pinggan tambah’ menyalahkan guru apabila anak-anak mereka berkelakuan tidak selayaknya. Tahukah ibubapa sekalian, budaya menswastakan 100% pendidikan anak-anak kepada ‘bibik’ atau ‘pengasuh’ di rumah, dan ‘guru’ dan ‘ustaz’ di sekolah mengundang bencana yang sangat besar? Anak-anak dahagakan ‘contoh yang hidup’ daripada ibubapa.

Lupakah kita, ketika anak-anak kita dilarang merokok, ibubapa pula ‘mengembut’ bagaikan kilang melepaskan asap. Kita sedarkan mereka dengan kewajipan solat, ibubapa pula tidak pernah dilihat bersolat. Justeru, jangan hanya suka mencebik, memuncung mulut salahkan orang lain. Apa yang kita tunjukkan pada anak-anak, itulah yang akan kita dapat dari anak-anak. ‘What you give, you get back’

Begitu juga, seni dalam berumahtangga. Untuk menikmati ‘bahagia’ berumahtangga suami/isteri hendaklah saling memberi. Memberi kepercayaan,  kasih sayang, kejujuran, ketaatan, dan sebagainya. Pastinya kerukunan itu membentuk ‘baiti-jannati’. Untuk beroleh kebahagiaan perlukan pengorbanan. Sanggupkah kita berkorban apa saja demi menjaga kerukunan mahligai kita? Andai kita gagal berkorban, pastinya bahtera kita sentiasa dipukul ombak. Justeru segala yang kita ‘nafkah’ demi kerukunan mahligai yang dibina, akan kita peroleh manisnya. Manis yang tak mampu diungkap ‘takahnya’. Hanya peminumnya dapat mengetahui ‘qualitinya’. ‘what you give, you get back’.

Orang-orang yang sanggup memberi penat lelah di dunia untuk menjaga ketaatan pada Allah, pastinya Allah sediakan mahligai untuknya di akhirat kerana sanggup memberi penat dan lelah dalam ketaatan padaNya. Orang-orang yang yaqin terhadap ganjaran Allah, mereka tidak mengharapkan balasan dari sesama makhluq, kerana pahala Allah mengatasi segala kemewahan yang ada di dunia. Begitu juga, Allah tidak mengharapkan balasan dari hambanya di atas karunianya yang tidak terhitung. Kerajaan Allah sedikitpun tidak tergugat sekalipun seluruh makhluq menderhakai-Nya, kerana Allah itu ‘al-Wahhab’ Maha Pemberi. Maka apa yang kita berikan pada-Nya, pasti akan kita peroleh nikmat dan lazat dari-Nya.

‘What you give, you get back’

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...