Selasa, 20 Oktober 2009

Niqob... antara Budaya & Hukum!


PADA 13  Oktober sekitar jam 1.45 petang, saya diajukan beberapa soalan oleh sebahagian dari warga sekolah tentang isu Syeikhul Azhar Muhammad Sayyid Tantawi mengharamkan niqob di sekolah-sekolah dan Universiti al-Azhar (baca sini) dan begitu jugak kenyataan Tuan Guru Nik Abd.Aziz Bin Nik Mat dalam isu niqob di Kelantan (baca sini) meminta penjelasan saya secara ilmiyyah.


Ketika itu saya hanya mampu menerangkan sebab-sebab pegharaman dan rasionalnya pemakaian niqob di negara-negara barat yang menganggap pemakaian niqob adalah merupakan pandangan pihak radikal Islam. Adapun kemampuan saya mendatangkan nas al-Quran dan as-Sunnah ketika itu amat terhad apatah lagi menghuraikan nas mengikut fakta dan kehendak yang sebenar. 


Hari ini, kebetulan terdetik di hati untuk melayari laman Dr.Yusuf Al-Qardhowi, dan saya dapati tajuk "niqob" adalah posting terkini beliau. Puas saya membacanya dengan dalil-dalil yang dinukilkan secara amanah. Namun, untuk saya berkongsi (menterjemah) secara "harfiyah" adalah kelemahan saya dari sudut bahasa. Kelemahan ini amat saya kesali sebagai "Tholibul Ilmi" (penuntut ilmu).


Akhirnya, saya menemui penjelasan "niqob" ini dalam ruangan fatwa drmaza.com yang mengupas isu ini, juga menaqalkan dalil-dalil dan penjelasan-penjelasan syarak secara amanah "persis" apa yang disebut oleh Dr.Yusuf Al-Qardhowi.


Semoga sumbangan tak seberapa ini (hanya copy & link) dapat merungkai beberapa persoalan yang masih bersarang di benak kita semua.


Ikuti perbahasannya (di sini) oleh Dr.Mohd Asri Zainal Abidin. Wallahu a`lam bis sowab.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...