Isnin, 19 Oktober 2009

Happy Deepavali buat cikgu S.Thamayanty!


SABTU 17 Oktober, sekitar jam 11.15 pagi, seramai 11 orang dari warga SKS tiba di Kg. Kota Lama, Kangar untuk menziarahi rakan sejawat yang menyambut deepavali pada hari ini. Kunjungan ini bukanlah semata-mata nak mengucapkan “Happy Deepavali” padanya, malah ianya juga merupakan pengalaman melihat sambutan perayaan mereka dengan lebih dekat, selain ziarah menziarahi memang dituntut oleh Islam.

Ramai yang menyangka dapat melihat cikgu Thama akan mengenakan sari dihari lebaran, disamping aksesori gelang yang menghiasi tubuhnya. Ternyata sangkaan itu meleset. Dia senyum menyambut kami di muka pintu dengan pakaian “ala korta” semanis senyuman Preety Zinta dalam filem “Har Dil Jo Pyar Karega”. Ternyata dia seorang yang biasa dan mudah didekati.

Lebih kurang 1 jam kami menghabiskan masa berbual, mengenali keluarganya disamping hidangan “nasi beriyani+gulai kambing+ayam kampung+kueh mueh” yang sangat enak dan lazat. Sebelum kami “angkat kaki” meninggalkan rumahnya, datang pula satu keluarga “Melayu Muslim” dari Mata Ayer menziarahi mereka. Difahamkan mereka kawan baik ayahnya. Sudah selalu ulang alik ke situ. Bual bicara mereka bagaikan satu keluarga. Sudah lama mereka bersahabat. Hilai ketawa mereka sudah cukup menggambarkan betapa eratnya persaudaraan mereka. “Mesra alamnya mereka dengan bangsa lain” hati saya berbisik tanda kagum. Keluarganya semacam memahami “apa yang boleh” dan “apa yang tidak boleh” dalam Islam. Sehinggakan sebelum makan kami ditaklimatkan tentang hidangan yang tersedia, seperti dari mana dibeli, bahan apa yang digunakan dalam masakan, dan bermacam-macam lagi seolah-olah mereka memang bersedia menerima tetamu muslim. Apatah lagi sepupu mereka juga “India Muslim”.

Islam mengajar penganutnya menghormati antara satu sama lain. Penciptaan Adam dari pelbagai unsur tanah menunjukan kita semua adalah satu, datang dari ibu dan ayah yang satu (Adam & Hawwa) sekalipun warna kulit kita berbeza. Tidak ada keistimewaan antara satu sama lain. Kita adalah sama. Hamba pada Allah yang Maha Esa. Perpaduan yang kita laungkan di bumi, sudahpun di ajar oleh Allah pada hamba-hambaNya. Firman Allah yang bermaksud:

“Wahai sekelian manusia! Sesungguhnya kami ciptakan kamu dari (jenis) lelaki dan wanita, dan Kami jadikan kamu berpuak-puak (berbagai bangsa) untuk kamu saling mengenali antara satu sama lain, sesungguhnya orang yang lebih mulia (dikalangan kamu) di sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa.....” (al-Hujurat 13)

 “HAPPY DEEPAVALI” buat cikgu S.Thamayanty.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...