Sabtu, 26 Disember 2009

Rokok, Fatwa dan Pelaksanaannya.

PADA 25 Disember selepas solat jumaat, saya dijemput untuk menyertai rombongan meminang (anak Wak Ahmad) di Kg. Labohan Dagang, Banting. Seronok juga sesekali berjalan melihat adat budaya setempat. Alhamdulillah majlis tersebut berjalan dengan lancar. Semoga segala usaha mereka mendapat rahmat dari Allah. 

Sekembali dari sana, kami singgah di Masjid Sultan Abd.Samad atau Masjid KLIA. Kubahnya yang indah dengan landskap yang cantik, menarik perhatian siapa saja yang menelusuri ke lapangan terbang antarabangsa KLIA. "Kita berhenti solat asar di masjid KLIA" ujar abah. Elok sangat lah, bukan senang nak singgah masjid ni. Walaupun masjidnya indah, besar tetapi tak ramai yang sedia berhenti solat di masjid tersebut. Mungkin semua orang sibuk mengejar masa untuk check-in atau mengejar waktu supaya tidak terlepas penerbangan.

Seni bina, ukirannya menambat hati kami. Tapi ada suatu yang menarik minat saya ialah papan tanda 'fatwa pengharaman rokok' dan 'zon menutup aurat'. Tulisannya begini 
"MEROKOK ADALAH HARAM, OLEH YANG DEMIKIAN ADALAH HARAM BAGI MANA-MANA ORANG ISLAM MENGHISAP APA-APA JENIS ROKOK. BAGI MAKSUD FATWA INI ROKOK IALAH TEMBAKAU YANG DIGULUNG DENGAN KERTAS ATAU DAUN NIPAH ATAU SELAINNYA".

Saya berkeyakinan, walaupun arahan tersebut hanya berbentuk 'papan tanda' namun implikasinya sangat mendalam. Mendalam kerana orang yang merokok dan membuka auratnya secara otomatis akan malu dan segan. Setidaknya dia segan dengan 'papan tanda' walaupun sebenarnya dia 'patut malu' dengan Penciptanya. Kata pujangga:  
"orang merdeka memadai dengan isyarat (untuk memahamkannya) sedangkan hamba perlu dipukul dengan tongkat (untuk memahamannya)"

Mengapa fatwa-fatwa sebegini tidak di publishkan secara besar-besaran untuk tontonan umum? Banyak sangatkah kos perbelanjaannya untuk memartabatkan perkara yang berkaitan agama? Sebagaimana kuatnya pengaruh iklan di kaca tv, corong-corong radio, ruang-ruang iklan di jalan raya,  sehingga anak kecil pun dapat meniru dan menghayatinya maka fatwa-fatwa sebegini 'lebih lebih lagi' perlu di publishkan untuk maklumat dan penghayatan umum. Sekurang-kurangnya, walaupun 'malu' itu kerana manusia, mudah-mudahan suatu hari nanti 'malu' itu tumbuh dan mekar kerana prinsip dan dasar agama Islam.

Kebanyakan warga yang beragama Islam hari ini, memahami Islam dalam ruang lingkup situasi. Tanpa situasi, amalan-amalan agama hanya bersifat sunat atau harus. 'Buat dapat Pahala-Tinggal tak dapat apa-apa' atau 'Buat dan Tinggal sama sahaja nilaiannya'.

Justeru memartabatkan fatwa pengharaman rokok ini hendaklah dilaksanakannya dengan cara yang bersungguh-sungguh. Meletakkan gambar-gambar kanser di kotak-kotak rokok, menaikkan harga rokok, melarang remaja bawah 18 tahun membeli rokok, tidak cukup untuk menyadarkan masyarakat era globalisasi hari ini. Fatwanya tidak dilihat segar kerana pelaksanaannya yang layu. Fatwa-fatwa sebegini mesti dislogankan di sekolah-sekolah, tempat-tempat awam, premis-premis kerajaan, media elektronik, media cetak dan sebagainya. Persoalannya... maukah kita berbuat demikian?

Isu haram rokok, adalah isu sensitif sebenarnya. Lebih-lebih lagi jika teguran ini dihalakan pemacunya kearah penyokong-penyokong, ahli-ahli atau aktivis  (yang merokok) sesebuah gerakan Islam, persatuan mahasiswa Islam. Mereka sedia berdebat dalam isu murtad,isu bid`ah, isu syiah, isu hizbu tahrir atau apa-apa isu dalam negara, namun mereka (yang merokok) tidak bersedia merubah diri mereka untuk menjauhi  makhluq yang namanya 'rokok' dari kehidupan mereka. Ada saja dalil, kata-kata ulama` yang menjadi perisai mereka. Sesetengahnya menganggap 'majlis fatwa' terburu-terburu dalam mewartakan fatwanya. Bahkan ada juga yang cuba-cuba bersilat dengan 'ilmu qias' untuk membenarkan dan mengiakan hebit mereka "arak pun tuhan haram secara berperingkat, inikan rokok yang jelas tidak disebut dalam al-Quran".

Kalau tenaga pengkuliah menegur hal ini, biasanya akan surutlah peratus kehadiran pada jemputan kesekian kalinya. Bahkan demi menjaga perasaan dan hati hadirin (yang merokok) isu-isu ini cuba dielakkan. Kalau ada teguran pun, ianya sekadar sepintas lalu sahaja. Pelik kan! Pelik tapi benar! Itulah hebatnya penangan rokok dalam masyarakat kita. Semoga tulisan ini sikit sebanyak dapat membantu sahabat saya 'khattab' untuk membuat kajian dalam hal rokok. Jutaan terima kasih juga buat jawatankuasa Masjid KLIA atas sumbangan dan usaha mereka memartabatkan fatwa yang hebat ini. "Semoga usaha kalian diberikan ganjaran yang besar dari Allah taala"

Ahad, 13 Disember 2009

Perjalanan sebuah kelahiran

09 Disember 2009, 11.00 pagi, kami (bersama mak) bergegas ke Pusrawi Selangor Medical Center (PSMC) Kajang, setelah isteriku mengadu sakit setiap 10 minit berselang-seli. Setibanya di sana, setelah melalui beberapa prosedur kemasukan wad,  isteriku langsung dibawa menaiki kerusi roda menuju ke ‘labour room’ kerana tanda-tanda besar untuk melahirkan anak sudah ada.

 Perasaan ketika itu, tidaklah cemas sangat. Mungkin kerana pengalaman anak pertama dahulu banyak membantu menenangkan gemuruh yang ada. Ketika itu jugaklah, kami sibuk menghubungi saudara mara terdekat, terutamanya mak dan abah yang masih di Perlis memaklumkan situasi terkini. Alhamdulillah, ucapan SMS yang berbaur doa dan semangat menjadikan kami tabah menanti ketibaan ‘orang baru’ dalam keluarga kami. Mak kelihatan tenang, keberadaan mak bersama, terasa lebih kuat mengharungi saat ini. “Terima kasih Mak”.

Semasa di ‘labour room’, pihak hospital memperdengarkan ayat-ayat suci al-Quran yang dialunkankan oleh al-Ghamidi melalui DVD sebagai peneman hati buat isteriku yang sedang  bertarung dengan kesakitan. Peluh yang terpacul di dahinya, memek muka yang tak seperti biasa, membuatkanku faham betapa susahnya melahirkan anak. “Beginilah betapa peritnya mak-mak kita melahirkan kita” lontarku spontan buat semangat padanya.

Sekitar jam 3.00 petang, Dr.Mashitah datang melawat buat kesekian kalinya memantau perkembangan ibu dan baby melalui alat yang dipasang. Dibelek-beleknya laporan graf yang tidak ku faham bacaannya, sambil sesekali bertanyakan isteriku “sakit sangat tak? Sabar ye, boleh sabar tak? Nak ambil injection tahan sakit?”. Isteriku hanya mampu menggelengkan kepala kerana cuba mengawal memek muka sakit kepada doktor. Walhal aku sudah 3 jam berada di sisinya, sambil menggenggam erat tangannya, membantunya bertarung dengan kesakitan yang dialaminya, sesekali aku berpesan agar banyakkan berselawat dan baca ayat daripada surah A`basa, dengan mengambil berkat mudah-mudahan Allah permudahkan urusan bersalin ini.


Maksudnya: Kemudian dia memudahkan jalannya (kelahirannya). (ayat 20)

“Sebab apa taknak ambil injection (tahan sakit)” soalku minta kepastian. “taknak, takut kesan pada baby” sahut isteriku spontan.  Keengganannya untuk mengambil injection tadi adalah demi anaknya yang dikendong 9 bulan dengan penuh keperitan dan kepayahan. Khawatir jika sesuatu yang megancamnya andai suntikan itu diambil untuk keselesaannya. Dalam sesi pemantauan Dr Mashitah sekitar jam 3.00 petang tadi, ada beberapa perkara yang dimaklumkan pada kami selain rahim baru terbuka 3cm, antaranya kondisi ibu dan baby ok, jantung baby pun ok, position kepala baby pun dah masuk ke rahim cumanya kedudukan baby masih mendongak ke atas. Kami pasrah mendengar perkembangan ini dan kami berkeyakinan semuanya akan berjalan dengan baik dengan kuasa Allah. “Jangan fikir-fikir sangat, khair insyaallah, banyak bersabar” itu saja yang mampu ku ucap untuk berkongsi pilu melihat isteri yang terus menerus di asak kesakitan. Aku faham, untuk pintu rahim terbuka 10cm bukannya senang. Biasanya 1cm mengambil masa satu jam.

Setelah solat asar, aku dipanggil Dr.Mashitah memaklumkan “rahim sudah 5cm tapi baby still menelentang, tapi insyaallah nanti dia pusing la tu, lagipun anak pertama dulu pun dia pusing last-last minute jugak kan”. Aku hanya menganguk dan berserah. Sesekali aku cuba berandaian “kalau sekarang dah terbuka 5cm baru pukul 5.00 petang, maknanya pukul 10.00 malam baru bersalin la, harap-harap baby pusing la” getus hati penuh harapan dan berserah pada-Nya.

Tiba-tiba terdetik antara doa yang mustajab adalah doa orang yang bermusafir. Sepantasnya aku SMS pada mak dan abah yang sedang dalam perjalanan ke sini sambil menceritakan perkembangan baby yang masih menelentang dan mohon didoakan moga-moga keajaiban berlaku, apatah lagi berat mata memandang melihat isteriku yang semakin dahsyat sakitnya dan semakin basah baju dek peluh yang mencurah sekalipun berada di bawah penghawa dingin yang betul-betul di atas kepalanya.

“Abang! Sakit sangat ni, rasa macam baby menendang-nendang nak keluar ni” teriak isteriku minta dipanggilkan doktor. “ha, dah boleh dah ni! Dah pusing pun…Good! Ayahnya nampak tak rambut baby tu” tegas Dr.Mashitah sambil mengenakan apron dan alatan-alatannya. “Subhanallah, subhanallah, subhanallah” spontan ucapan itu keluar setelah melihat sendiri kepala yang hanya 1/3 keluar berbentuk ‘kon’. Jam dinding menunjukan 5.30 petang.“Bismillahirrahmanirrahim” Dr.Mashitah menyelop  (memasukan) tangannya untuk mengeluarkan baby yang sedikit tertelan najis, sambil meminta isteriku terus meneran tanpa putus asa. Setelah keseluruhan kepalanya keluar, doktor sempat mencuci najis yang berada dalam mulutnya.

“Macam mana boleh jadi bulat?” hatiku berbisik. Kepala yang pada awalnya keluar seperti ‘kon’ dan sekarang membentuk bulat sedikit bujur. Apabila keseluruhan tubuhnya keluar (5.38 petang) suara tangisan memecah kekalutan kami. Suasana di ‘labour room’ bertukar secerianya. Alunan al-Ghamidi terus menerus menyusup kegembiraan kami. Degupan nadi yang tadinya berlari kencang, kembali tenang setenang alunan al-Ghamidi mengalunkan surah at-Tahrim.

Syukur alhamdulillah. Anugerah Allah yang sangat berharga. Disebalik kegembiraan ini tersemat sejuta tanggungjawab. Tanggungjawab sebagai ibu dan bapa mencorak agamanya. Tanggungjawab menjadikannya anak-anak yang soleh solehah. Mendukung Islam setingginya. Mendaulatkan Islam dalam kehidupannya. Berakhlak mulia sebagai pakaiannya. Amin ya rabbal a`lamin.

Ahad, 29 November 2009

Catatan Aidiladha tahun ini

PULANG ke Semenyih pada kali ini, bukan hanya sekadar untuk sambutan aidiladha sahaja, tapi juga untuk menerima 'orang baru' dalam keluarga. Perasaan gembira dan gementar sentiasa bermain difikiran. Gembira untuk sambutan aidiladha bersama keluarga mertua di sini, begitu juga gementar andainya dihari perayaan ini terdapat tanda-tanda besar akan lahirnya 'putera' yang sekian lama kami tunggu buat penambat kasih rumahtangga kami yang sudah 4 tahun usianya. Gementar kerana, dibimbangi Dr. Mashitah yang bertugas di Hospital Pusrawi Kajang tidak dapat menyambut kelahiran cahaya mata kami. Kepercayaan dan harapan kami tersemat pada nya, apatah lagi pengalaman dia menyambut kelahiran pertama kami menguatkan lagi sandaran harapan kami padanya, barangkali 'kesarjanaanya' membuat kami percaya padanya. Maklum sajalah, hari raya adalah hari bersama keluarga. Alhamdulillah... detik gementar itu telah pun berlalu. Kini kami menanti penuh sabar, detik masa dan ketikanya.

Solat aidiladha di surau al-Ittihad Taman Tasik Semenyih (TTS). Solat di imamkan dan khutbahnya disampaikan oleh Tuan Haji Syukri, imam 1 surau TTS. Acara korban berjalan seperti tahun-tahun sebelumnya. 3 ekor lembu berjaya dikorban dan dilapah serta dibahagikan-bahagikan kepada para peserta. Alhamdulillah, pengurusan yang cekap dan perancangan yang rapi, kerja-kerja penyelenggaraan daging korban dapat disempurnakan sebelum jam 12.30 tengahari. Kemudian masing-masing bergegas mempersiapkan diri untuk solat jumaat.

Jam 3.00 petang, kami menuju ke rumah maklang Pah-Paklang Jit, yang terletak di taman Bandar Tasik Kesuma. Buat julung-julung kalinya sambutan 'family gathering' di rumahnya. Kemeriahan di sana membuatkan saya rasa sedikit 'cemburu'. Cemburu kerana 'kemesraan' dan 'kasih sayang' mereka masih segar dan mekar, berbanding apa yang dapat saya rasakan disebelah saudara mara disebelah saya. Namun syukur alhamdulillah, saya masih ada mak, abah, adik-adik, ipar duai serta keluarga saudara mara terdekat yang masih kuat, utuh dan prihatin kepada keluarga kami, dan menyokong kami dalam segala hal.

Walaupun tanpa Hamim, Acik dan A`mru (di Bt.Arang), Azrin (di Beirut), Munirah dan Ukasyah (di KSS) serta paknjang dan maknjang sekeluarga tidak dapat berada dalam majlis keluarga hari itu, namun kemeriahannya tetap sama. Senyuman, ketawa, gembira menjadi penyeri aidiladha kali ini. Sesekali terdetik juga, bagaimana suasana kemeriahan di Jejawi. Walaupun saya tidak berada di sana, namun saya dapat rasakan, mak dan abah pasti gembira dengan kepulangan anak-anak dan cucu tersayang menyerikan sambutan aidiladha di sana. "Selamat hari raya buat mak dan abah tercinta, begitu juga buat Hamiz, Aiman, Musab, Ani dan Aufa, tak lupa juga buat Taisir yang berada di Mesir, maaf zahir dan batin dari Hafiz, Along dan Hilyatulhusna buat semua"

Malamnya pula, hidangan sup tulang menjadi sajian para jemaah di surau. Sudah lamanya rasanya tak makan sup tulang periuk besar ini. Rasanya mesti tak sama dengan sup yang dimasak dalam kuantiti yang sedikit. 'Pergggghh' itulah nikmat penangan sup tulang. Keenakannya tak dapat digambarkan. Cuaca hujan renyai-renyai dengan iklim yang sejuk menjadikan sup tulang bagaikan 'GorPis' panas. Tongkol demi tongkol dicedok dan dihidangkan. Daging tulang-tulang belakang habis dikunyah, dihisap antara rantaian tulang dengan seenaknya. Cuaca sejuk yang mengiringi pesta makan kami berubah menjadi panas. Ramai yang mula berkira-kira untuk mencari 'limau nipis' bahkan ada yang bercita untuk mengunyahnya, sebagai langkah 'potong lemak' atau 'berjaga-jaga' dari perkara yang tak diingini berlaku. Inilah antara kemeriahan aidiladha pada tahun ini.

Semoga aidiladha kali ini, menjadikan kita manusia yang baik dan bertaqwa dengan memahami pengertian korban yang sebenarnya di kehendaki agama. "Selamat Hari Raya Aidiladha Maaf Zahir & Batin"

Jumaat, 20 November 2009

Sekitar Majlis Persaraan Cikgu Zul

 
Cikgu Intan Dzulhailah mempengerusikan majlis

En.Rahim Bulat (Pemangku YDP PIBG) turut menyampaikan ucapan
 
En.Khairuddin Wahab (wakil Pengarah JPNPs) turut berkongsi pengalaman  

En.Zulkifli Saad (GPK1) menyampaikan amanat buat warga sekolah


 Volkswagen Antik untuk perarakan pulang cikgu Zulkifli
 
En.Khairuddin menyerahkan replika persaraan sebelum cikgu Zul dihantar ke rumahnya
 
 Lambaian seorang pendidik buat anak muridnya
 
Senyuman & lambaian penuh syahdu, GB memandu sendiri kereta perarakan

 "doakan kejayaan kami!"
 
"belajar rajin-rajin tau, semoga berjaya, doakan cikgu"
 
"SKS sentiasa di hati cikgu, terima kasih semua"

Kesimpulannya; kami berterima kasih di atas sumbangan cikgu Zul sepanjang berada dalam dunia pendidikan. Saya percaya cikgu akan sentiasa bercerita babak-babak manisnya berkehidupan di dunia pendidikan. Pastinya saya dan kawan-kawan terutama guru-guru j-QAF di SKS sangat gembira dengan kemesraan cikgu. Kebaikan cikgu pasti terukir dilubuk hati kami.


Buat Tuan Guru Besar, En. Shahril Ridzwan Wan, saya merakamkan penghargaan buat cikgu, kerana berusaha gigih sehingga majlis persaraan ini menjadi "gah dan hebat"  sekalipun berhadapan dengan berbagai cabaran dan ujian dalam menjayakan majlis ini. Tidak pernah saya lihat satu istiadat persaraan sebegini rupa walaupun sepanjang saya berkhidmat sudah dua orang guru bersara wajib dari perkhidmatan. 

Saya juga percaya slogan yang cikgu laungkan "Satu sekolah bersama PIBG, warga sekolah didahulukan, pencapaian di utamakan" akan terlaksana insyaallah.! Good Luck SKSantan! Santan BOLEH!

Khamis, 19 November 2009

Amirul, PSRA dan UPSR - Tahniah!


TELEFON mula berdering. SMS masuk bertali arus menanyakan UPSR sekolah masing-masing. Semuanya teruja menanti keputusan penuh debaran. Bagi saya, debaran keputusan UPSR sedikit pun tidak bertiup di sanubari saya. Entah mengapa… saya pun tak faham. Mungkin kerana saya tidak melalui sistem  persekolahan nasional. Namun begitu, tempias “ingin tahu” pencapaian UPSR sekolah tetap ada, mungkin kerana sudah berada di arus pendidikan. Mau tak mau, perasaan itu pasti berbenih apabila bergelar seorang guru.

“Sekolah kita 9 orang dapat 5A, yang 4A 1B tak kira lagi… dalam belas-belas jugak la” ujar Pn. Nawal melalui telefon. “Haa adikkk! Adik dapat berapa A ha? Nak call mak lah” sahut isteri saya sambil mencapai handphone yang berada di atas sofa. Saya yang masih terpinga-pinga dengan situasi itu baru terperasan, rupanya si Amirul Firdaus (adik ipar) juga sedang menanti keputusan dengan penuh debaran.

“Kurang memuaskan. Dapat 3A 2B je. Takpelah” jelas mertuaku dengan nada biasa. Lagipun seminggu sebelumnya adik sudah mendapat 94% dengan keputusan “Mumtaz” dalam Penilaian Sekolah Rendah Agama (PSRA). PSRA adalah penilaian matapelajaran agama di seluruh Selangor, meliputi matapelajaran akhlak, sirah, tauhid, feqah, imla` , seni khat, tajwid dan hafazan al-Quran. Saya melihat, keputusan UPSR nya sedikitpun tidak menjejaskan peluangnya untuk menyambung pelajarannya di sekolah yang menyediakan aliran agama dan aliran sains jika dibandingkan dengan calon-calon yang hanya mendapat 5A tetapi hanya “Maqbul” dalam PSRA. Bahkan jika di amati, peluangnya lebih cerah berbanding kawan-kawannya yang mendapat 5A.

Apapun tahniah buat Amirul Firdaus dari abang hafiz, along dan hilyatulhusna. Sesungguhnya kejayaan itu adalah hadiah buat diri adik. Banyak bersyukur pada-Nya yang menganugerahkan kecerdikan dan kebijaksanaan sebagai alat untuk mencari ilmu. Ilmu itu di datangi (dicari), bukan mendatangi. Justeru untuk memperoleh ilmu pasti dengan usaha. Syair arab ada terungkap:

“Andainya ilmu itu dapat diperolehi dengan angan-angan,
nescaya takkan ada di bumi ini orang yang jahil”


Buat semua calon UPSR 2009 “alfu mabruuk buat kalian... yang mendapat 5A "banyakkan syukur padaNya"... yang tak dapat 5A "usaha lagi, kerana Allah tak menilai A kamu, tapi DIA menilai usaha kamu"... yang dapat 5A ingat..! itu bukan kerana usaha kamu tetapi adalah anugerahNya pada kamu... "Banyakkan bersyukur".

Rabu, 18 November 2009

Rezki itu milik Allah

HAMPIR 2 minggu jari ini tidak mengetuk keyboard, gara-gara sibuk dengan aktiviti sekolah musim peperiksaan dan persiapan ke Kuala Lumpur untuk menghantar adik (Taisir) ke Mesir setelah hampir 4 bulan pulang bercuti di tanahair. Kepulangannya bukan sekadar bercuti, tetapi menabur secebis bakti buat masyarakat di kampung. Menjadi imam terawikh, mengimarahkan masjid melalui jemputan imam sepuluh malam terakhir, slot-slot motivasi di sekolahnya adalah antara agendanya sepanjang berada di tanahair. Kalaulah di Kuliah al-Quran ada ujian "praktikal tahunan", saya rasa aktiviti-aktiviti sebegini boleh dijadikan sumbangan untuk pengajiannya. Alhamdulillah, kini dia sudahpun selamat tiba di Kaherah dan sedang menuntut di Kuliah al-Quran Shoubra. Semoga kepulangannya suatu hari nanti, membawa manfaat pada masyarakat dan Islam insyaallah.

Terkenang saya, memori 2002. Ketika itu kami 3 beradik (Hamiz & Aiman) menyambung pengajian di sana. Habis satu airport seolah-olah menjadi milik rombongan kami. Mak dan abah hantar sampai KLIA. Sedara mara yang lain hanya mengucapkan "selamat jalan" di Lapangan Terbang Alor Setar. "Pesta Banjir" menghiasi majlis wada` (perpisahan) kami. Airnya bukan hanya mengalir ditebing kami, namun desirannya turut kedengaran dipenjuru-penjuru alur bersebelahan kami.

Itulah tangisan kegembiraan yang penuh dengan harapan. Kegembiraan kerana kejayaan memberi pendidikan kepada anak-anak, setelah berhempas pulas, berpanas terik, bergolak bergadai, berkorban demi untuk melihat anak-anaknya berjaya. Kenduri kesyukuran dibuat, bukan untuk bermegahan dalam kampung atau untuk meminta-minta merayu bantuan orang ramai, tetapi untuk berkongsi kegembiraan bersama saudara mara terdekat begitu juga masyarakat setempat.

Jauh disudut hati, tangisan ini juga sebagai "kepuasan". Puas kerana boleh buktikan kepada sebilangan masyarakat, yang melihat institusi pondok sebagai "kolot" dan "tiada masa depan". Sekian lama ibubapa kita bersagang, bertekak, berhujah untuk meyakinkan sebilangan masyarakat yang tidak henti-henti menyerang, menyuntik racun, berprovokasi tentang "rezki masa depan" dek kerana mengkhadamkan diri di institusi pondok yang dilihat daif dari segala segi dan tidak menjamin masa depan yang baik.

Golongan ini seolah-olah cuba berfalsafah dengan kehidupan. Berfalsafah sehingga lupa tuhan yang menganugerahkan kehidupan. Falsafah "tak ada UPSR, PMR, SPM"
  • akan hilang masa depan.
  • akan pincang rumahtangga.
  • akan hidup mengemis dan meminta-minta.
  • tidak berpeluang melanjutkan pelajaran di kolej atau universiti.
  • tidak dapat menikmati kesenangan dalam hidup
  • tidak mampu berkereta seperti orang lain
  • tidak mampu memiliki rumah seperti orang lain
  • tidak menyumbang kepada pertumbuhan kemajuan negara.
  • negara tidak merasa bangga.
  • dan banyak lagi...............
Pastinya falsafah dangkal ini bertunjangkan "hawa nafsu". Jauh dari mentauhidkan Allah. Mereka mengukur kejayaan dengan usaha yang mereka curahkan. Pada mereka "kejayaan adalah milik mereka. Setiap yang berusaha wajib beroleh hasilnya / kejayaannya" tanpa bersandarkan "tawakkal" kepadaNya. Tidakkah kita hanya disuruh untuk berusaha, bukan untuk menentukan sesuatu kejayaan.

Teringat saya pada ungkapan indah Saidina Ali RA dalam syairnya yang bermaksud:

"Bertaqwalah kamu kepada Allah seandainya kamu lalai, kerana Allah akan melimpahkan rezki kepadamu dari sumber yang kamu tidak menyangkanya" 

"Andainya kamu menyangka rezki itu puncaya adalah "kekuatan", nescaya tiadalah rezki untuk beburung kecil (u`sfur) kerana habis dibaham beburung besar (nasaj)"

Kini, di era kerancakan pembangunan, era globalisasi, era dunia tanpa sempadan, tidak ada seorangpun  lulusan institusi pondok dicatat sebagai "pengemis" atau "peminta sedekah". Malah institusi pondok (menitik beratkan tarbiah) lebih mendapat sambutan kerana kegagalan sistem pendidikan masa kini.

"Wahai Tok Saudaraku, wahai bapa saudaraku! Rezki itu bukan di tangan manusia. Rezki itu adalah milik Allah. Dialah menjadikan seseorang itu berharta, Dia juga yang menjadikan seseorang itu papa. Berserahlah kepadaNya dalam segala urusan di dunia, dan berdoalah untuk beroleh bahagia di akhirat" (Dedikasi buat mereka yang tidak yakin pada institusi pondok).

Sabtu, 7 November 2009

Antara percaya dan tidak

ANTARA percaya dengan tidak. Itulah ungkapan yang bermain dibenak saya. "Mengapa bila Dr. Asri yang dicekup, baru isu tauliah diperbahaskan". Sedarkah kita amalan "tauliah" ini apabila dilaksanakan dengan campur tangan politik akan merugikan umat Islam (masyarakat) setempat. Di Perlis contohnya, banyak lagi masjid yang mempunyai imam-imam yang tidak berkualiti bacaannya. Pelat "makhrajnya" nya. Sumbang "tajwid" nya. Samar "fasohah" nya. Mendatar intonasi khutbahnya. Sedikit sangat mereka (imam) yang mempunyai "kesarjanaan" (meminjam istilah drmaza) atau latar belakang akademik yang selayaknya untuk memikul jawatan imam. Alhamdulillah, masjid-masjid besar di Perlis mempunyai imam-imam yang sangat berkualiti, apatah lagi mempunyai "kesarjanaan" dalam bidang itu.

Persoalannya; bagaimana dengan (sebilangan besar) imam-imam di kampung-kampung? Atas "merit" apa mereka dilantik?. Atau mereka dilantik dengan kuasa "tangan ghaib" orang politik? atau yang bekerja untuk maslahat org politik? Di atas instrumen apa mereka dinilai? Tidakkah Rasulullah telah memberi kriteria-kriteria  untuk memilih imam? Mengapa tak di ikut? Kununnya pengamal sunnah! Sunnah apa yang di ikut? Apakah sunnah itu hanya diteladani dalam soal-soal yang berkaitan dengan wirid jamaah, basmalah jahr atau sirr, qunut subuh atau tidak? Baginda SAW bersabda:

"Hendaklah dipilih menjadi imam pada suatu kaum mereka yang faqeh bacaannya, seandainya mereka sama (kelayakannya), hendaklah yang lebih megetahui sunnah, maka seandainya mereka sama (kelayakannya), hendaklah yang lebih dahulu hijrah, seandainya mereka sama (kelayakannya), maka hendaklah memilih mereka yang lebih berusia....... " (riwayat Muslim - Riyadhus Solihin, Bab 44, bil. hadis 348)

Semasa penangkapan Dr.Asri dulu, saya antara yang tidak bersetuju dengan penangkapan tersebut, kerana "kesarjanaan" yang dimilikinya, sudah cukup membuktikan dia seorang yang berilmu dan bertauliah. Namun disudut yang lain, saya juga merasa puas. Puas kerana akhirnya dia juga merasai bagaimana dicekup kerana tidak mempunyai tauliah (majlis).  Sepatutnya semasa menjadi mufti dahulu, dia sudah perjuangkan hal tauliah ini sehingga undang-undang ini dimansuhkan. Sekalipun alasannya, dia tidak menguat kuasakan undang-undang itu namun apakah dia bersetuju undang-undang itu terus dilaksanakan. Kedudukan yang disandang ketika itu, sebenarnya "platform" terbaik untuk dia bertindak memansuhkan "tauliah" itu. Apatah lagi dia juga petah berhujjah, dengan dalil-dalil serta rujukan-rujukan yang boleh di jadikan sebagai "evidence" buat semua.

Saya juga merasa kesal atas kenyataan, beliau merasa dukacita dengan kerajaan Pakatan rakyat (PR) dalam isu tauliah ini.Dukacitanya, (kerajaan Pakatan Rakyat) Selangor yang dikatakan cuba membawa agenda reformasi dan perubahan, tetapi undang-undang seperti ini masih ada,” katanya. (malaysiakini)

"Mengapa kerajaan PR yang dipersalahkan, mengapa tidak dihalakan sahaja senjata itu kepada "payung" tempat JAIS bernaung. Bukankah institusi agama di setiap negeri duduk kuasa di bawahnya? sehinggakan kuasa melantik pengerusi majlis agama atau jabatan agama mesti mendapat persetujuan darinya? atau bimbang dengan tekanan-tekanan yang mungkin datang?" saya terus menggomel seorang diri, sekalipun anak saya bertanya "abah cakap dengan sapa?" soalnya minta penjelasan.

Dari sudut yang lain, saya melihat Dr.Asri dikalangan yang beruntung. Kenapa? Sekali dia diuji, sokongan yang diraih sangat hebat. Lihat sajalah, pemimpin mana yang tidak membelanya. Baik dikalangan PR atau BN sama-sama menyokongnya. Bukan sekadar itu, Marina Mahathir juga datang ke mahkamah sampaikan pesanan ayahnya. Hebat kan!

Namun, bahasanya lunak bila menegur pemerintah, tapi sinis dalam menegur pembangkang. Kalau kerajaan PR di Selangor membuat dia berdukacita dek isu tauliah, bagaimana pula pihak yang JAIS bernaung di bawah bidang kuasanya? adakah beliau turut berdukacita dengan pihak tersebut? Kalau juga berduka, mengapa di sembunyikan kan pihak itu?

Sebenarnya antara percaya dengan tidak.

Khamis, 5 November 2009

Umrah untuk final Piala Malaysia

ISU minggu ini sangat menarik. Isu rasuah la, isu penangkapan Dr. Mohd Asri la, isu tuntutan royalti oleh kerajaan Kelantan la, dan banyak lagi lah. Tak tahu nak respon tentang isu apa. Banyak sangat isu. Tapi kalau takdak isu, minda pasti lembab, otak kurang fikir, orang pun takdak topik nak sembang, akhbar harian akan merudum penjualannya. Dalam banyak-banyak isu dan topik berita, saya tertarik dengan respon Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat terhadap imbuhan istimewa menanti pemain dan pegawai pasukan bolasepak negeri Kelantan yang berjaya memasuki final Piala Malaysia. Itu belum lagi membawa pulang trofi Piala Malaysia. Kalau hasrat ini tercapai, inilah buat julung kalinya Piala Malaysia bertandang di bumi "Serambi Mekah".


Ramai yang tertanya-tanya tentang imbuhan istimewa itu. YB MB menyebut, kerajaan akan memberikan imbuhan istimewa, yang tak pernah diberi oleh negeri-negeri lain. "Apa yang MB nak bagi agak anta syeikh? Takkan nak bagi tanah kot, duit royalti pun tak dapat!" Saya cuba berteka-teki dalam hal ini. Kenapa?

Kerana idea TGNA sangat unik. Sesuatu yang TGNA buat, walaupun pada mulanya banyak tentangan dan serangan, namun akhir sekali, semua dapat menerima ideanya. Contohnya; isu tuhan samseng suatu ketika dulu. Heboh satu malaya menyerang TGNA. Begitu jugak isu bawa Mawi buat konsert di Kelantan. Ramai yang menyerang TGNA, samaada dari BN atau PAS sendiri. Tapi akhirnya; semuanya tutup mulut bila melihat pelaksanaannya.

Hari ini (Rabu 4 Nov) saya tersenyum lama sambil menganggukkan kepala. "Apa yang menarik tu sampai tersengeh sorang-sorang?" cuit isteri minta penjelasan. "Hebat MB ni... hebat hebat!" saya membiarkan isteri dengan "telinga kera" meminta penjelasan. "Pasukan Kelantan dapat imbuhan menunaikan umrah kerana masuk final" jelas saya. (baca sini) 

Mungkin imbuhan sebegini agak biasa bagi orang yang punya lambakan wang. Tetapi imbuhan ini menarik perhatian saya kerana yang menganugerahkan imbuhan ini adalah kerajaan Kelantan yang di ikat kaki dan tangan oleh kerajaan pusat untuk mentadbir negeri "Cik Siti Wan Kembang". MB nya pulak orang kopiah lebai "Tuan Guru Nik Abdul Aziz Nik Mat". Tapi ambil "cakna" dengan pasukan bolasepak negeri. Ambil berat tentang perkembangan hiburan tanahair sehingga berjaya bawa Mawi ke Kelantan. Akhirnya, saya dapat rasakan mesej yang nak disampaikan ialah "Islam bukan milik orang kopiah lebai, bukan milik yang bertitle "ustaz ustazah" dan bukan juga hanya mementingkan persoalan ibadat di masjid". Islam yang ditonjolkan sangat praktikal dan hidup. Itulah seninya kepimpinan TGNA. Kini semua golongan memahami Islam tidak menolak hiburan, tetapi Islam memandu hiburan mengikut lunas-lunas dan etika Islam.


Di samping umrah sebagai imbuhan, umrah juga merupakan peluang menjadi tetamu Allah. Boleh saja imbuhan itu ke Astralia, melihat keindahan kota Sydney, atau boleh saja ke Paris melihat kemegahan menara Eifel, atau ke Turki melihat khazanah kerajaan Otoman yang melakar kegemilangan tamaddun Islam suatu ketika dulu atau ke mana-mana saja. Namun pastinya semua itu tidak dapat disamakan dengan imbuhan menjadi tetamu Allah di tanah suci Mekah al-Mukarramah dan Medinah al-Munawwarah.

"Kalau lah saya dalam pasukan Red Warriors, pastinya saya akan merindui dan menanti hari itu... tapi apakan daya, saya hanya meminati pasukan Red Devils"

Selasa, 3 November 2009

Berharganya Masa


TAQWIM 1430/2009 semakin ke penghujung. Begitulah cepatnya masa berlalu meninggalkan kita. Dulu, semasa masih tadika, cikgu-cikgu gambarkan “Masa” seperti “Emas”. Maka terungkaplah “Masa Itu Emas”. Setelah masuk ke institusi pondok, ustaz dan ustazah gambarkan “Masa” laksana “Pedang”. Maka diratiblah dalam bentuk syair 


  "الوقـتُ كا لسّـــيـْفِ فـإن لـَمْ تـَقـْطـَعْهُ قـَـطـَعَــكَ"


Maksudnya:
Masa itu ibarat pedang, maka jika kamu tidak memotongnya, dia pasti memotong kamu”


Begitulah betapa pentingnya masa bagi manusia. Masa adalah kehidupan. Sedetik masa berlalu, ia tidak boleh diganti. Hanya orang yang bijak sahaja yang akan memanfaatkan masa yang dianugerahkan padanya.

Ibnu Umar RA meriwayatkan, bahawa Rasulullah SAW didatangi oleh sekumpulan Ansar. Lalu bertanya seorang dikalangan mereka “wahai Rasulullah! siapakah (ciri) orang yang paling bijak?” jawab baginda: “Orang yang sangat banyak mengingati mati, dan sangat kuat mempersiapkan diri untuk menghadapi mati. Mereka pergi meninggalkan dunia dengan kemuliaan, dan memperoleh kemuliaan akhirat”  (Ibnu Majah)

Hampir seminggu blog ini tak di update. Bukan bosan untuk terus berkarya, atau kering idea untuk berbicara, tetapi kesibukan tugas yang dihadapi mutakhir ini. Ditambahkan lagi faktor kesihatan yang sedikit mengganggu. Setelah sembuh, bergelut pula untuk ulang alik ke Putera Medical Center (PMC) kerana kesihatan bonda yang sedikit terganggu, sehingga terpaksa “admitted” di wad 5. Sehingga catatan ini ditulis, bonda masih lagi berada di sana. “Semoga Allah sembuhkan penyakit bonda” itulah doa yang sentiasa terpahat dibibir. Begitulah cepatnya masa berlalu. 

Di rumah, sedar tak sedar perut isteriku semakin membesar. “Dah berapa bulan anak kita ni?” itulah soalan yang selalu saya ungkapkan, sekalipun diratib beberapa kali tentang usia anak kami yang bakal dilahirkan. Begitu juga Hilyatul Husna, dalam keasyikan menggonggong botol susunya, dia seakan mengharapkan perhatian “Abah! Kakak dah besarkan! kakak dah 3 tahun kan! Tahun depan kakak sekolah matghi (MATRI) kan, nanti abah hantar adik di Montel Kid, umi hantar kakak sekolah kan!” sergah hilya minta persetujuan. Fahamlah saya, dia sudah besar dan begitu cepat masa berlalu. 

Sebelum berkahwin dulu, tanda tanya yang sering mengusik lamunan ialah “bagaimana nak menjadi “suami yang baik” kepada isteri dan “ayah yang baik” kepada anak-anak”. Itu tidak termasuk “punca kewangan” yang selalu mengerutkan dahi bila berada di alam rumahtangga. Apatah lagi sebelum berkahwin, elaun bersih mengajar hanya RM500. Semangat yang tadinya berkobar-kobar ingin berumah dan tangga akhirnya “tersentot” seketika. Apatah lagi ada suara-suara sumbang bernada sinis “himpun la dulu duit kalau nak kawin, jangan susahkan mak abah” kata-kata ini sangat menyentuh perasaan saya. 

Justeru (ketika bujang) sebelum melelapkan mata, otak saya mula bermatematik, “agaknya bila tahun gaji bulanan yang sebanyak ini (RM500) dapat dihimpun kemudian baru boleh nak kawin?” 

Itulah asam garam untuk berumahtangga. Kini, usia perkahwinan kami sudah menjangkau 4 tahun. Rezki datang bergolek bila sudah berkahwin, sekalipun terpaksa membuat pinjaman peribadi membiayai pengajian isteri yang masih berbaki setahun. Namun segala kesempitan ditunjukkanNya jalan keluar. “Syukurrrr Alhamdulillah meminjam intonasi iklan Hai-O. 

Sekarang, disebalik kebahagian bersama isteri dan anak, kami masih mempunyai ibu dan ayah, adik-adik ipar duai yang sangat akrab, saya menanti penuh debaran kelahiran cahaya mata kami yang kedua. Insyaallah dijangka pertengahan disember 2009. Boleh jadi awal dari tarikh yang diberikan. 


Terima kasih buat mak dan abah di Jejawi dan Semenyih. Adik-adik serta ipar duai yang sangat “sporting”. Sungguh lama rupanya mak dan abah berkorban untuk membesarkan kami. Kini.. giliran kami menabur jasa dan bakti yang sebenarnya tidak terbalas kepada mereka. 

Begitulah… berharganya anugerah “Masa”.

Selasa, 27 Oktober 2009

Doa Syeikh al-Qardhawi



Syeikh Dr.Yusuf Al-Qardhawi

من دعاء العلامة الشيخ يوسف القرضاوي


اللهم طهر أقوالنا من اللغو، وأعمالنا من العبث، وإرادتنا من الوهن، وأنفسنا من الشح، وألسنتا من الكذب، وأعيننا من الخيانة، وقلوبنا من النفاق، وعباداتنا من الرياء، وحياتنا من التناقض. 


اللهم إني ظلمت نفسي ظلما كثيرا، ولا يغفر الذنوب إلا أنت، فاغفر لي مغفرة من عندك وارحمن إنك أنت الغفور الرحيم. 

اللهم يا معلم آدم وإبراهيم علمنا ما ينفعنا، وانفعنا بما علمتنا، وزدنا علما، الحمد لله على كل حال، ونعوذ بك من حال أهل النار.  ربنا عليك توكلنا وإليك أنبنا وإليك المصير.



اللهم غير ما بأنفسنا، وحول حالنا من الضعف إلى القوة، ومن العسر إلى اليسر، ومن الخوف إلى الأمن، ومن اليأس إلى الأمل، ومن الذلة إلى العزة، ومن الهزيمة إلى النصر، ومن الفُرْقَة إلى الوحدة، ومن الغَي إلى الرُّشْد، ومن الضلالة إلى الهدى، ومن الانحراف إلى الاستقامة، ومن البدعة إلى السُّنَّة، ومن رذائل الجاهلية إلى فضائل الإسلام.

Sabtu, 24 Oktober 2009

Bangsaku oh Bangsaku!


“APA nak jadi dengan (bangsa) Melayu ustaz? Mana peranan ustaz-ustaz di Malaysia ni” Keluhan seorang wanita usianya sekitar awal 50an. Saya terkedu bila dipertikaikan peranan ustaz-ustaz. Seolah-olah institusi agama tidak menyumbang sedikitpun kepada pembinaan insan anak bangsa, sehinggakan peranan ibubapa di rumah, peranan masyarakat di kampung halaman, peranan kerajaan yang mempunyai kuasa mentadbir sedikitpun tidak dipersalahkan. Dilonggokkan kesalahan itu di bahu ustaz-ustaz.


Surat khabar yang tadinya dibuka helaiannya untuk dibaca, kini menjadi “hilang punca”. Saya sendiri tak tahu apa yang dah saya buka. Sedar-sedar dah sampai ke mukasurat akhir. “Sebab itu saya tidak pernah percaya kepada (bangsa) melayu yang akan membela nasib saya, apa gahnya melayu?” sergah saya membuka bicara.



Isu ini timbul apabila akhbar tabloid hari ini (22 Oktober) memaparkan cerita “Rasul Melayu” yang dijatuhkan hukuman penjara setelah dibicarakan. Ramai yang terkejut dengan dakwaan sebagai nabi untuk bangsa melayu. Apatah lagi cerita Abdul Kahar ini dicekup pihak berkuasa pada bulan ramadhan baru-baru ini di kediamannya sedang bersarapan pagi. Isu buang anak, isu “penkid”, isu dadah, rempit dan seangkatan dengannya dipelopori oleh bangsa yang menghunus keris (melayu). Justeru soalan demi soalan dihalakan kepada saya tentang betapa “bobroknya” nama melayu dan gagalnya institusi agama berperanan dalam masyarakat.


Sepanjang  hampir 4 tahun menjadi guru di sekolah kerajaan, saya banyak bertemu kumpulan yang kurang pegangan agamanya tetapi berdegar bicara soal agamanya. Sandaran mereka pada kebanyakan cabang ibadah bersumberkan “orang tua-tua kata” dan “dengar-dengar” atau “petua-petua pelik”. Jauh sekali mereka menyebut dari al-Quran atau hadis. Sehinggakan apabila mereka melontarkan pandangan dalam perkara yang melibatkan disiplin ilmu, membuatkan saya terpaksa banyak merespon dengan “senyuman” sebagai mengelak untuk menganggukkan kepala tanda setuju dengan isi hujah yang diperkatakan. Boleh saja saya menyangkal secara “mubasyarah” (direct), tetapi negatifnya lebih banyak berbanding positifnya. Jadi, isu “Rasul Melayu” yang menjadi tajuk utama muka hadapan akhbar hari ini merupakan antara ruang yang ada sebagai “platform” untuk saya memulakan bicara, berkongsi pengetahuan agama dan membetulkan tanggapan-tanggapan mereka selama ini yang kununnya, tanggapan tadi disokong oleh ugama.


Bila statement saya berbunyi “Sebab itu saya tidak pernah percaya kepada (bangsa) melayu yang akan membela nasib saya”, ada yang mula menggerutkan dahi kehairanan. Ada juga yang mencebik muka tanda “malas ambil tahu”. Syukurlah ada juga yang sedia dan setia mendengar hujah dan berbincang.


“Muhammad Bin Abdullah dipilih Allah menjadi nabi akhir zaman dari bangsa yang terpilih (arab), keturunan yang terpilih (quraish), suku kaum yang terpilih (bani hasyim). Tapi tidak kedengaran sedikitpun intipati dakwah baginda berslogankan “bangsa” sepanjang 23 tahun baginda membawa Islam, bahkan baginda sendiri menentang perkauman!” terang saya cuba meyakinkan mereka. “Kalaulah agenda dakwah baginda itu adalah berteraskan “bangsa”, nescaya hanya babak-babak bahagia, selesa yang dapat kita baca dan dengar dari tokoh-tokoh sejarah dan dari ensiklopedia sejarah Muhammad nabi akhir zaman” terang saya untuk membangkitkan minat mereka untuk terus mendengar.


Saya katakan, ujian demi ujian yang dihadapi baginda adalah berpunca daripada baginda SAW menentang perkauman, membetulkan aqidah bangsa arab. Sembahan berhala, menyembelih kerana berhala, bertenung nasib, berjudi, merendahkan martabat wanita adalah antara budaya zaman berzaman diamalkan nenek moyang mereka. Maka sebab itulah baginda diperangi oleh bangsa sendiri, dipulau oleh suku puak sendiri, diusir oleh saudara mara sendiri, malah diancam bunuh oleh keturunan sendiri. Islam kemudiannya didokong oleh para sahabah yang dididik oleh baginda mengenal Allah yang Esa. Mengetahui tanggungjawab sebagai hamba kepada Rabb nya. Melaksanakan segala tuntutanNya jua meninggalkan segala laranganNya dengan hati yang terbuka. Merasa kagum dengan penciptanNya. Merasa takut dengan azab nerakaNya. Meyaqini syurga adalah janjiNya bagi mereka yang beriman. Inilah “klimaks” dakwah baginda. Melahirkan generasi yang robbani sekalipun tidak mempunyai sebarang pengiktirafan akademik yang menyanjunginya.


Tidak hairanlah, hari ini kita mendengar golongan cerdik pandai yang merosakkan Islam. Pengikut Rasul Melayu ini bukan calang-calang latar belakang. Begitu juga pengikut ayah Pin. Golongan bijak yang merompak secara eksklusif, golongan berpangkat menyalah gunakan kuasa, dan banyak lagi nilai-nilai “mahmudah” yang sudah hilang ditelan kemajuan.


Dalam skop yang lebih kecil, kebanyakan masyarakat pada hari ini sudah hilang kepercayaan kepada Islam. Anak-anak membesar tanpa mengenal tuhannya. Pendek pengetahuan agamanya, panjang maklumat hiburannya. Kaya latarbelakang “idola” nya, miskin untuk menjejak “uswah” nabinya. Lirik-lirik lagu memenuhi ruang atmosfera kepalanya, berbanding “asmaul husna” yang susah untuk mendapat tempat di hatinya. Solat tidak lagi menjadi aktiviti keluarga, suara al-Quran tidak lagi kedengaran memecah tembok rumahnya. Artis adalah idolanya, ulama` menjadi seterunya. Suara agama tidak boleh berkumandang menegur jiwa yang lalai, sebaliknya jiwa yang lalai yang perlu disemai. 


Inilah hakikat bangsa kita. Bangsa yang menghidangkan hiburan duniawi pada masyarakatnya. Bangsa yang tidak habis-habis berbicara tentang kepentingan orang melayu. Bimbang melayu hilang di dunia, tapi “lega” andai Islam tertanggal dari jiwa. Bimbang andai anaknya tidak mengumpul seguni “A” tapi selesa bila anaknya buta wahyu. “Kesian kan!”


Benarlah sabda baginda SAW:


“Islam datang dalam keadaan dagang (pelik), begitu juga Islam akan pulang sebagai dagang. Maka beruntunglah mereka yang turut serta berdagang”


Justeru… Apa ada pada bangsa, andai bangsa tidak punya agama?

Selasa, 20 Oktober 2009

Niqob... antara Budaya & Hukum!


PADA 13  Oktober sekitar jam 1.45 petang, saya diajukan beberapa soalan oleh sebahagian dari warga sekolah tentang isu Syeikhul Azhar Muhammad Sayyid Tantawi mengharamkan niqob di sekolah-sekolah dan Universiti al-Azhar (baca sini) dan begitu jugak kenyataan Tuan Guru Nik Abd.Aziz Bin Nik Mat dalam isu niqob di Kelantan (baca sini) meminta penjelasan saya secara ilmiyyah.


Ketika itu saya hanya mampu menerangkan sebab-sebab pegharaman dan rasionalnya pemakaian niqob di negara-negara barat yang menganggap pemakaian niqob adalah merupakan pandangan pihak radikal Islam. Adapun kemampuan saya mendatangkan nas al-Quran dan as-Sunnah ketika itu amat terhad apatah lagi menghuraikan nas mengikut fakta dan kehendak yang sebenar. 


Hari ini, kebetulan terdetik di hati untuk melayari laman Dr.Yusuf Al-Qardhowi, dan saya dapati tajuk "niqob" adalah posting terkini beliau. Puas saya membacanya dengan dalil-dalil yang dinukilkan secara amanah. Namun, untuk saya berkongsi (menterjemah) secara "harfiyah" adalah kelemahan saya dari sudut bahasa. Kelemahan ini amat saya kesali sebagai "Tholibul Ilmi" (penuntut ilmu).


Akhirnya, saya menemui penjelasan "niqob" ini dalam ruangan fatwa drmaza.com yang mengupas isu ini, juga menaqalkan dalil-dalil dan penjelasan-penjelasan syarak secara amanah "persis" apa yang disebut oleh Dr.Yusuf Al-Qardhowi.


Semoga sumbangan tak seberapa ini (hanya copy & link) dapat merungkai beberapa persoalan yang masih bersarang di benak kita semua.


Ikuti perbahasannya (di sini) oleh Dr.Mohd Asri Zainal Abidin. Wallahu a`lam bis sowab.

Isnin, 19 Oktober 2009

Happy Deepavali buat cikgu S.Thamayanty!


SABTU 17 Oktober, sekitar jam 11.15 pagi, seramai 11 orang dari warga SKS tiba di Kg. Kota Lama, Kangar untuk menziarahi rakan sejawat yang menyambut deepavali pada hari ini. Kunjungan ini bukanlah semata-mata nak mengucapkan “Happy Deepavali” padanya, malah ianya juga merupakan pengalaman melihat sambutan perayaan mereka dengan lebih dekat, selain ziarah menziarahi memang dituntut oleh Islam.

Ramai yang menyangka dapat melihat cikgu Thama akan mengenakan sari dihari lebaran, disamping aksesori gelang yang menghiasi tubuhnya. Ternyata sangkaan itu meleset. Dia senyum menyambut kami di muka pintu dengan pakaian “ala korta” semanis senyuman Preety Zinta dalam filem “Har Dil Jo Pyar Karega”. Ternyata dia seorang yang biasa dan mudah didekati.

Lebih kurang 1 jam kami menghabiskan masa berbual, mengenali keluarganya disamping hidangan “nasi beriyani+gulai kambing+ayam kampung+kueh mueh” yang sangat enak dan lazat. Sebelum kami “angkat kaki” meninggalkan rumahnya, datang pula satu keluarga “Melayu Muslim” dari Mata Ayer menziarahi mereka. Difahamkan mereka kawan baik ayahnya. Sudah selalu ulang alik ke situ. Bual bicara mereka bagaikan satu keluarga. Sudah lama mereka bersahabat. Hilai ketawa mereka sudah cukup menggambarkan betapa eratnya persaudaraan mereka. “Mesra alamnya mereka dengan bangsa lain” hati saya berbisik tanda kagum. Keluarganya semacam memahami “apa yang boleh” dan “apa yang tidak boleh” dalam Islam. Sehinggakan sebelum makan kami ditaklimatkan tentang hidangan yang tersedia, seperti dari mana dibeli, bahan apa yang digunakan dalam masakan, dan bermacam-macam lagi seolah-olah mereka memang bersedia menerima tetamu muslim. Apatah lagi sepupu mereka juga “India Muslim”.

Islam mengajar penganutnya menghormati antara satu sama lain. Penciptaan Adam dari pelbagai unsur tanah menunjukan kita semua adalah satu, datang dari ibu dan ayah yang satu (Adam & Hawwa) sekalipun warna kulit kita berbeza. Tidak ada keistimewaan antara satu sama lain. Kita adalah sama. Hamba pada Allah yang Maha Esa. Perpaduan yang kita laungkan di bumi, sudahpun di ajar oleh Allah pada hamba-hambaNya. Firman Allah yang bermaksud:

“Wahai sekelian manusia! Sesungguhnya kami ciptakan kamu dari (jenis) lelaki dan wanita, dan Kami jadikan kamu berpuak-puak (berbagai bangsa) untuk kamu saling mengenali antara satu sama lain, sesungguhnya orang yang lebih mulia (dikalangan kamu) di sisi Allah adalah orang yang paling bertaqwa.....” (al-Hujurat 13)

 “HAPPY DEEPAVALI” buat cikgu S.Thamayanty.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...